Monday, 31 December 2012

// // 1 comment

Ketika tahun baru menjadi sebab peningkatan populasi mantan



Hola – hola gak kerasa ya bentar lagi mau tahun baru, dan tau gk ? tahun baru ini juga sangat bermakna bagi saya karena pada akhir tahun ini kurang lebih satu tahun saya menjomblo... eh maksudnya single.  Nah namanya juga tahun baru pasti segalanya serba baru kan, baju baru, sepatu baru, tas baru, dan tahu-tahu nanti dimarahin Ibu. Bukan hanya itu semua yang baru tapi pacar juga harus baru. #GakSadarDiri  #PadahalJombloEhSingle

Lah....lalu apa hubungannya tahun baru sama peningkatan populasi mantan ?

Yeh..kan barusan udah dijelasin tahun baru tuh identik dengan yang baru-baru termasuk juga Pacar Baru, apabila semua orang berasmara saling ganti pacar berarti populasi mantan meningkat. Dan otomatis orang-orang yang bernasib malang.. ya seperti saya ini terus meningkat, ini pun akan mendorong pabrik sabun untuk memproduksi  lebih banyak sabuh lagi. Eh.. maaf ini mulai ngaco.

Oke kembali lagi ke permasalahan, biasanya sih kalo udah jadi mantan yang tadinya disayang-sayang bakalan di tendang-tendang syukur kalo cuma di tendang, paling parahnya sih sampe dicingcang-cingcang. Ngeri juga ya -_-

Saya sendiri mulai perihatin atas peningkatan populasi mantan karena dapat menimbulkan pengucilan atau penghinaan terhadap mereka yang diputusin. Nih ya saya kasih tau, biasanya orang yang diputusin harga dirinya turun sampai 100% sedangkan yang mutusin harga dirinya enggak naik, enggak turun.. ya dapat dikatakan stabil.

Dan biasanya orang yang diputusin itu gak mau ngaku, misalnya ditanya “Siapa yang mutusin ?”, kalo dia jawab “Kita putus atas keputusan bersama ko” Fix dia diputusin.  Itu sih gak seberapa dan juga enggak ngeganggu. Kalau udah putus biasanya mereka tuh bakal masuk fase kehilangan, di fase ini lah mereka merasa bahwa TimeLine milik bapaknya , semua yang terjadi terus di twit contohnya : “Tadi mau mandi, terus liat air jadi keingetan dia “ atau “lihat hujan ko jadi kangen sama dia” entah apa hubungannya air sama pacarnya, siapa tahu pacarnya ikan terus berubah jadi pangeran ? siapa tahu ? saya juga tidak tahu.

Berhubung lagi ngomongin mantan, nih saya kasih beberapa tips buat ngatasin kegalauan setelah putus :

1.Hapus semua chat yang berhubungan dengan mantan
Beh.. mau diapain tuh chat sama mantan, udah putus ko masih disimpen ? buat kenang-kenangan ?  atau siapa tau nanti engga laku terus mau balik lagi ke mantan ?. Udah lah daripada tuh luka lama disimpen, mendingan buang aja kelaut.
Coba pikir kapan mau bisa move on kalo masih sering baca ulang chat sama dia. Inget bentar lagi mau tahun baru, sekarang kamu-kamu harus bertindak caranya cari pacar baru lalu buat mantan baru.


2.Buang semua barang yang dikasih sama mantan
Pernah pacaran ? pasti punya barang yang dikasih sama pacar. Daripada menuhin aja kamar tuh barang buang aja tapi inget yang dibuang cukup barang yg gak berguna misalnya, tiket bekas nonton bioskop, struk belanja, atau struk hutang, tapi yang bagus-bagusnya jangan dibuang sayangkan kalo dibuang gitu aja #GakMauRugi


3.Jangan berhubungan lagi dengan mantan
Kalau emang kamu terbiasa enggak berhubungan lagi sama mantan, yakin deh pasti langkah untuk move on semakin mulus, semulus aspal jalan tol. Kalau udah gk berhubungan tapi masih sering baca twit atau status  dia...ya sama aja bohong. Nah kalau kamu punya keberanian, coba deh pertama Unfollow dia, pasti dia akan tambah galau karena followernya berkurang udah gitu block akunnya deh..  pasti dia bakalan gondok dan pusing  nyari siapa yang unfollow dia.


4.Siapkan pacar cadangan
Nah, kalo cara yang ini memang agak ekstrem dan taruhannya bisa bonyok ditabok pacar. Usahakan kalo hubungannya udah mulai rusak, cepet-cepet cari pengganti biar gk ngenes-ngenes amat ya. Tapi harus hati-hati jangan sampe ketahuan apalagi sampe minta izin dulu. Dan biasakan panggilanya sama antara Pacar utama dan Pacar Sampiran hehe. Ingat pacar utama boleh satu tapi pacar sampiran bolehlah lebih dari satu ...

Nah mungkin itu yang saya tau, kalo ada yang punya tips lain share di koment box ya.

Sekalian deh saya mau ucapin Selamat Tahun Baru 2013, tetap gantung mimpimu setinggi bulan urusan nyampe enggaknya gimana nanti, toh kalau tidak sampe ke bulan kamu masih bisa berada diantara bintang-bintang. Salam hangat dari kembaran Zayn Malik, Jangan lupa buat resolusi buat tahun depan ya....

Sampai ketemu tahun depan....bye..


Read More

Saturday, 29 December 2012

// // Leave a Comment

New York..? Ogah ah....




Duh.. siapa sih yang gak kepingin liburan ke Luar Negeri....iya Luar Negeri..itu tuh yang katanya Indah banget. Pasti deh gak bakalan ada yang nolak kalo diajak liburan kesana, apalagi kalo gratisan, beh..mantep bener tuh #MentalJomblo. 

Kali ini saya bakalan ngekhayal bareng buat berbolang-bolang di kota New York, Amerika Serikat. Kalo dapet kesempatan buat kesana, saya pingin banget manjat Patung Liberty sambil joged gangnam stlye. 

Tapi saat berbincang dengan temen senasib dan sepenanggungan, ternyata liburan kesana banyak juga ketakutannya. Dan allhamdullilah setelah dipikir-pikir saya mengurungkan niat buat liburan ke New York (beuh itu sih bohong abis) .Nah apakah kalian masih tertarik pergi keluar negeri jika dalam keadaan seperti ini .?


1. Gak bisa berbahasa Inggris

Kalo yang ini adalah syarat utama yang harus kalian penuhi jika mau pergi ke Luar Negeri, ya minimal kalian ngerti dan bisa ngomong dikit-dikit, itu kan lebih bagus daripada pake bahasa tubuh kaya orang gagu. Nah pada syarat ini kayaknya saya sendiri kurang mahir, kualitas bahasa inggris saya sangat miris, dan bercampur dengan bahasa lainya. Coba kalian bayangkan, jika kalian tersesat dan tak tau arah jalan pulang dan tidak bisa berbahasa inggris, bisa saja kalian mati kelaparan. Nah... misalkan kalian tersesat mungkin bisa berbicara seperti ini:

Helllloooo.... Help Me !
(cara ini memang cocok tapi kayaknya kurang tepat deh)

Mister... I'am was walk-walk in New York but I Forget My Home, Can you Help Me Back to Indonesia. !
(nah yang ini kayaknya pas )

atau

Mister.... You are beautiful !

2. Sendirian

Iya sih kalian Jomblo.. Tapi gak gitu-gitu juga kali..! Masa jalan-jalan sendirian ya gak seru lah, coba deh sekarang bayangin jalan-jalan di New York (udah bayangin aja dulu, masalah bener enggaknya gimana nanti) disana kalian sendirian gak ada yang nemenin.. lalu kalian mau apa ? bisa-bisa entar diculik bule terus dibawa ke tempat sepi lalu disodomi di rampok. Niatnya mau liburan tapi malah menderita, Gak ada salahnya kan ajak keluarga, temen atau sahabat.bisa juga ajak mantan. Supaya kalian gak kesepian, ada temen ngobrol, ada orang yang mau fotoin, dan ada orang yang bisa kamu tebengin.     


3. Jalan kaki

Wah...wah..wah.. kalo boleh tau punya ilmu apa ya ? ko sampe segitunya, ke New York jalan kaki sepertinya bukan cara yang tepat. Bisa-bisa nanti kalo udh sampe sana saya sudah punya 2 orang anak, 1 laki-laki dan 1 perempuan, dan insyaallah betis saya bisa ngalahin Ade Ray.

Emang iya jalan kaki itu sehat terus hemat lagi, tapi kenapa mau ke New York harus jalan kaki. Coba dipikir-pikir dulu sebelmu semua terlambat dan sebelum Gedung Putih berubah jadi Gedung Sate.

Udah gak kuat buat nerusin cerita, sisanya pikir sendiri aja ya pasti tau deh. Dan ingat bahwa buat apa pacaran entar juga putus impian boleh digantung setinggi mungkin asal kamu sanggup nge-gantungin-nya.

Read More