Monday, 12 August 2013

// // Leave a Comment

Obrolan Ngaco Hari Ini


Hallooo udah lama ya saya gak ngepost lagi, tapi gapapa sebelum saya disebut blogger murtad, buru-buru deh sekarang bikin postingan ngedadak pula. Oke jadi selama ini saya tuh sibuk sekolah, ngerjain tugas, persiapan lebaran, sibuk main ps sama sibuk ngurusin hati juga sih.

Kenapa banyak alesan ya ? ya, maklum aja lah namanya juga laki, pergi tanpa alasan, datang membawa 1000 alesan, dasar semua lelaki itu brengsek *gasadar diri kalo sendirinya juga laki*

Hmm... terus kita mulai dari mana ya ? mau ngomongin jomblo ? basi ah. Atau mau ngomongin Madrid yang juara ICC ? takut fans Barca iri ah. Karena, bosen ngomongin cinta-cintaan terus, yang akhir-akhirnya pasti bakalan ninggalin luka yang perih, apalagi ditetesin pake betadine. Kalo ngomongin sahabat pasti enak ya ? kenapa ? mau ngomongin pacar ? gapunya, miris, kasian, jomblo modern.



Oke Sahabat ya....

Eh dam, sahabat itu siapanya pak somad ?

Diem kampret, sahabat itu ya temennya pak somad !

Ouh pantesan, yaudah byee..

Kalo kata anak socmed mah sahabat tuh disebutnya, besfren, inget ya besfren bukan besmen. Tapi saya berhasil menemukan relasi antara besfren sama besmen itu ada kesamaanya, yap, keduanya sama-sama tempat dimana kita singgah, mungkin bedanya besmen cuma buat sementara, kalo besfren buat selamanya (mungkin). Dan katanya juga sahabat itu adalah.. eciee pake “adalah” kayak pengertian para ahli aja. Yaudah sahabat tuh orang yang katanya selalu ada buat kita, selalu menemani kita disaat bahagia, ataupun sengsara, masih katanya loh, soal kebenarannya mah belum teruji 100%. Sahabat engga datang pas ada maunya aja, sahabat juga tak pernah melarang, dia hanya bisa membantu kamu ketika kamu salah jalan dan menemani menemukan jalan yang benar.

When you feel alone, a best friend will come up with a million stories.


Nyari sahabat jaman sekarang mah susah, banyak yang manis didepanya doang, eh pas dibelakangnya ancur kayak gimana. Banyak yang dateng pas butuhnya doang, kalo kemauannya udah tercapai yaudah dia pergi entah kemana. Tapi gapapa maklumi saja toh setiap orang itu berbeda-beda jika dilihat dari mata yang beda. Saya juga engga tau seperti apa saya ini jika dilihat oleh mata orang lain.

Be yourself, and show that this was the real me.

Mau sejauh apapun kamu berlari, sahabat akan tau dimana kamu berada. Iya sahabat bakalan tau, soalnya pas kamu pergi update path dulu sih jadi aja ketauan. Oke, maaf tadi ngaco, kembali lagi ke serius ya.
Biasanya orang yang disebut sahabat itu tuh dikarenakan udah temenan lama banget, mungkin saat masih di dalem janin juga  udah temenan kali ya. Nah, malahan ada sahabat yang udah kayak sodara sendiri, kemana-mana berdua, ngapa-ngapain berdua, pokoknya mah kayak dora sama boots deh, keliling hutan berdua aja. #DoraPemberani #DoraBajunyaKekecilan #DoraGapernahSekolah. 

Sekarang saya mau mengungkap teori saya ah. Nah, apalagi kalo cewek, euh sama sahabat tuh apa aja diceritain, misalnya udah kenalan sama cowok, langsung cerita panjang x lebar, terus kalo ada masalah sama pacar misalnya, cerita ke sahabat sampe detail banget, sampe ada acara nangis-nangis segala lagi, terus udah gitu dia bilang ke pacarnya.

“Kamu ga pernah mengerti aku”

Terus bilang ke orang-orang kalo “Cuma Sahabat yang bisa ngerti aku”

Yaiyalah sahabat bisa ngerti kamu, soalnya kan kamu cerita banyak sama dia, ngejelasin gini gitu sama dia pantes aja dia tau dan bisa ngertiin kamu. Terus apa kabar dengan pacar kamu ? dia ga tau permasalahannya apa dan diminta buat ngertiin kamu ? hei, lelaki juga manusia biasa loh. Kalo gitu sama aja kamu tiba-tiba dikasih pertanyaan “Apa solusinya agar masalah dalam cerita tersebut bisa diselesaikan ?” sedangkan kamu sama sekali gak tau cerita dan permasalahannya kayak gimana. Impossible banget kan ? Saya yakin kamu gak bisa jawab, paling kalo udah mentok kamu ngarang sendiri kan atau engga menebak-nebak jawabannya.


Ngasih kode tuh yang bisa dipahami oleh orang lain, bukan kode yang hanya kamu sendiri bisa memahaminya
.
Oke jadi kesimpulannya sih sederhana, jangan pernah kamu sia-siain sahabat deh, kalo bukan sama mereka mau sama siapa lagi kamu bertukar pikiran, mencurahkan isi hati ? orangtua kan gak selalu mengerti, lagian ketika kamu punya masalah, kamu hanya ingin dindengar kan ? bukan dikasih solusi. Mungkin cara terbaiknya adalah, menganggap sahabat bagian dari dirimu, bagian yang sangat sederhana saja, agar ketika kamu kehilangan dia, kamu masih bisa tetap berdiri tegap, menunggu dia kembali.



Read More