Saturday, 2 November 2013

// // 1 comment

Ciri-Ciri Pacaran yang Susah Diperjuangkan


*tadinya mau nulis teks sumpah pemuda tapi saya lupa lagi gimana isinya*

Oke sebagai pemuda harapan bangsa Indonesia yang baik, saya merasa gagal. *merenung* *terlentang dibawah shower*

Oke, gapapa kita gabakalan bahas itu ko. Kita bakalan bahas sesuatu yang sangat krenyes *dikira tempe goreng tepung* dan itu pas banget buat malem ini. Sebelumnya, kalian sadar ga sih ? sekarang kan malam minggu.

Iya, sekarang Malam Minggu !

sengaja diulang biar makin dramatis

Nah kita mulai deh ya, jadi gini ceritanya tadi siang ketika saya sedang berjemur di hawai, tiba-tiba saya kepikiran tentang teknik balap yang disalahgunakan, yap, teknik tikung-menikung dan yang ditikung tuh kebanyakan sahabat sendiri, eh, temen aja deh ya, kalau sahabat sih gabakalan kayak gitu. Saya heran seheran-herannya baru aja lebaran (padahal udah lama). Tapi udah musim kayak gini, mungkin mereka penggemar moto GP sampai-sampai semua teknik balap diperagakan di kehidupan sehari-hari. Masih mungkin loh.

Loh kenapa tiba-tiba ngomongin itu, emang apa hubungannya sama judul postingan ini dam ?

Enggak ada.

Tadi cuma jadi paragraf pembuka aja ko, cuma mau ngingetin kalian.

"Pacaran itu kayak balapan, enggak selamanya berada dijalan lurus, pasti banyak tikungannya. Tapi kamu harus hati-hati akan adanya orang ketiga di belakangmu, jika kamu lengah, siap-siap saja merasakan sakitnya ditikung oleh orang yang selama ini mungkin selalu mendukung."

Oke kita langsung aja ke inti permasalahan dari postingan ini, jadi kita bakal ngebahas "Ciri-Ciri Pacaran yang Susah Diperjuangkan" Maksudnya gini, kalo pacaran kan harus adil, ya kan ? yang disini bahagia, yang disana juga mesti bahagia, nah kalo udah gitu berarti sejahtera. Tapi banyak juga yang bahagiannya cuma di satu pihak, sedangkan pihak lainnya udah kepaksa ngejalaninnya, atau yang satu masih cinta tapi yang satunya udah enggak cinta. Itu adalah contoh pacaran yang udah susah diperjuangin, terus musti gimana dong ? ya simple, putusin aja daripada sakit hati.

Buat lebih jelasnya, langsung kita simak deh, "CHOCHODOT" eh salah "CEKIDOT" 






























1. Bertepuk Sebelah Tangan


Jadi saya minta kalian, sekarang tepuk tangan dengan satu tangan aja, bisa gak ? kalo kalian bilang bisa jago deh. Gabakalan bisa kan ? yaiyalah, soalnya gaada pasangannya, jadi mau gimana bisa bertepuk ?! Ya sama kayak cinta yang bertepuk sebelah tangan, yang memperjuanginnya, yang mencintainya cuma di satu pihak, misalnya cuma ceweknya aja.

Saya yakin banget, kalo kamu pacaran tapi kamu merasa, segala-galanya harus selalu kamu, entah memulai chat-an, mengalah setiap pertengkaran, atau semuanya. Tapi si dia seolah gak peduli, kalau bahasa gaulnya sih sebodo amat. Siap-siap aja nerima kenyataan bahwa cinta kamu tuh bertepuk sebelah tangan. Ya, akhirnya mau gak mau kamu harus bisa merelakannya pergi dong, walaupun kamu masih cinta sekalipun. Soalnya mau gimana lagi ? pacaran kayak gini udah susah buat diperjuangin, udah diujung tanduk, daripada semakin lama hati kamu habis dimakan perasaan kamu sendiri ? Jadi kamu pilih yang mana, diri kamu sendiri atau dia yang udah gak peduli ?!


2. Dia Sering Ngatur-Ngatur Kamu

Pernah kamu merasa risih karena pacar kamu minta kamu harus kayak gini lah, kayak gitu lah, yang akhirnya dia seolah-olah ingin merubah kamu, atau mungkin gamau nerima kamu apa adanya. Contoh kecilnya, si dia minta kamu buat kurusan, buat dipotong rambut kayak mantannya, dan masih banyak lainnya. Kalau kamu nurutin permintaannya, menurut saya kamu bodoh, terlalu bodoh mungkin.

Dalam hal mengatur-ngatur gini biasanya cewek yang lebih mendominasi, dan kebanyakan cowok masih aja mau nurutin, katanya sih "Atas Nama Cinta" Hih..! Buat masalah ini sih kayaknya udah rumit banget ya, apalagi kalo dia ngatur-ngatur kamu supaya kayak mantannya dulu. Itumah udah keterlaluan banget,dia buat kamu supaya sama persis seperti mantannya. Kalo udah gini yaudah mendingan putusin aja. Daripada kamu tetap pacaran tapi dia bukan mencintai kamu tapi mencintai mantannya yang tergambar rapih di tubuh kamu.

3. Udah Enggak Cocok

Ini adalah alasan paling kamfret seseorang kalo emang ngebet pengen banget putus "Kita putus, kita udah enggak cocok" Tapi ada benernya juga, kalo misalkan satu pihak udah ngerasa gak cocok, yaudah pacaran dengan masalah jenis ini udah susah buat diperjuangin, kamu harus rela ngelepasinnya.

Jadi gini enggak cocok disini maksudnya, ketika kamu merasa sudah enggak ada keserasian lagi sama dia, contohnya berbeda pendapat setiap hari, yang akhirnya pasti marah-marahan. Iya sih, ada yang bilang pacaran itu enaknya kalo lagi marahan ? lah, kalo marahannya tiap hari, emang enak ? enek kali yang ada. Nah, udah jelas kan maksud dari gak cocok disini, jadi udah bertentangan aja kamu sama dia, tapi inget misalnya dia doyan pedes ternyata kamu gak doyan, itu jangan disebut udah gak cocok ya. Kalo emang ada yang pake alesan gak cocok karena perbedaan sepele, berarti dia pengen ngebet putus. Terus mesti gimana ? yaudah putusin aja, daripada sakit hati.

4. Ada Orang Ketiga

"Hal paling menyakitkan dalam suatu hubungan adalah ketika pacarmu dibuat tersenyum bahagia oleh orang lain (lawan jenis)"

Orang lain yang ada di quote diatas kita ibaratkan orang ketiga, memang dalam suatu hubungan pasti enggak akan lepas dari adanya orang ketiga, entah itu di pihak si cowok ataupun di pihak si cewe. Dan biasanya dalam pikiran kita sudah tertancap jelas bahwa orang ketiga dalam suatu hubungan adalah "perusak". Ya, memang benar tapi tidak sepenuhnya benar, menurut saya.

Keberadaan orang ketiga kemungkinan besar diakibatkan oleh pasangan yang udah enggak nyaman, udah enggak sayang lagi atau kemungkinan terbesar adalah pacarnya udah gak ngertiin dia. Makannya kebanyakan dari salah satu pasangan memilih mencari orang lain untuk sekedar menghilangkan kebosanan sama pacarnya, yang pada akhirnya sering berakhir dengan pacar simpanan.

Dalam masalah ini memang harus terjadi suatu rasa saling memahami, saling percaya dan saling menjaga agar pasangannya tidak berpaling kelain hati. Cowok mungkin yang paling sering melakukan ini, tapi bukan berarti cewek enggak ngelakuin. Dan misalkan kamu berada di posisi seperti ini lebih baik kamu mundur dari pada kamu memaksa untuk tetap bersama, tapi hati pacarmu sepenuhnya buat dia (orang ketiga), sekarang pilih mana, kehilangan dia atau kehilangan diri sendiri ?

"


Jadi intinya sih, sesayang apapun kamu sama dia, secinta apa pun, atau seberat apapun ketika kamu kehilangan dia, kamu harus bisa lakuin itu semua. Yakin lah bahwa jika sesuatu hal yang baik berlalu, pasti setelah itu hal yang lebih baik akan datang. Tuhan yang lebih ngerti semuanya kok, hidup kita sudah ada lintasannya, tinggal kita tentukan kearah mana kita akan melaju. Dan buat kamu yang sampe sekarang masih berharap sama dia, saran saya cuma satu, berhentilah untuk berharap, bukankan lebih baik mendapat kejutan ? dan apakah kamu enggak sadar, kalo setiap kali kamu berharap, kamu selalu dikecewakan ?


Selamat Malam Minggu :D
Read More