Wednesday, 12 March 2014

// // 2 comments

"Kamu Terlalu Perhatian Sama Aku"



*krik krik krik*

Jadi sekarang saya mau cerita tentang Tulang Rusuk Susu . Bukan, saya bukan membahas Tulang Rusuk buat dijadikan bahan sup. Tapi, saya lagi ikutan #SayembaraTulangRusukSusu yang diadakan oleh @bukune dan @indrawidjaya (yang lagi ngejar Hattrick gagal masuk babak spekta).

Kalo bukan karena sayembara ini, saya bakalan mikir dua kali buat ngebahas Tulang Rusuk Susu. Ibarat gigi susu, kalo udah copot ya copot jangan coba-coba buat disambungin lagi, percuma, enggak bakalan nyambung. Apalagi kalo disimpen dibawah bantal atau dilempar ke atas genting. Itu enggak penting. Oh iya dalam cerita ini nama-nama tokohnya sengaja disamarkan, biar enggak ketahuan lagi curhat. 

Sebelum masuk ke cerita saya minta kalian bayangin anak ABeGe labil SMP jaman sekarang, tinggi sekitar 170cm- an, rambut boyband (baca: pinggir tipis, tengah gondrong), matanya ada dua, hidungnya satu aja, err. Orangnya pendiem kalo lagi ditanya guru, wajahnya ganteng, yang ini emang sedikit maksa dan yang terpenting dia jomblo. Udah kebayang? Oke, lets start the story.


"

Hari itu dengan bangganya saya belari melewati gerbang sekolah.

“Huft, hampir saja.”

Saya sedikit ngos-ngosan, gara-gara peristiwa tadi. Kalo terlambat beberapa menit lagi, bisa-bisa saya disuruh baris ditempat berbeda buat ikut upacara, setelah upacara selesai, saya bakalan digiring buat berdiri di ditengah lapangan upacara sambil diiringi tepuk tangan yang meriah. Untung aja enggak kejadian.

Keseharian di sekolah khususnya di kelas sih fine-fine aja. Saya memang beruntung bisa dapet temen-temen yang absurd, yang bisa diajak ngawur kemana-mana. Ditengah kesibukan anak-anak SMP tingkat akhir lainnya yang lagi tergila-gila sama yang namanya "CINTA" hingga lupa kalo bentar lagi bakalan ketemu sama UN.

Sedangkan kami berempat malah enjoy ngejomblo, bahkan waktu itu kami pernah membuat sebuah akun parodi jomblo, nama akunnya @HantuWakWak berharap bisa setenar @poconggg, tapi apa yang terjadi? Akunnya gagal total, saking frustasinya, kami pake auto followers, hina memang.

Hingga pada suatu hari, kesucian jomblo diantara kami berempat tercoreng, Salah satu diantara kami ada yang pacaran, lalu gimana dong? Ya nggak apa-apa. Dimana-mana kaum minoritas pasti kalah sama mayoritas, ya kan? 

Kaum Mayoritas        : Galau nih ye? Gara-gara pacarmu lagi? Udah putusin aja.

Kaum Mayoritas        : Pacar kamu itu beneran cewek? Kemaren kita liat dia pipisnya sambil                                                berdiri loh.

Kaum Mayoritas        : Eh, kok dompet kita sih tebel terus ya? beda sama punya kamu                                                       *usap-usap dompet* 

Setelah digodain hampir setiap hari, kayaknya sih dia udah enggak kuat dan akhirnya dia kembali ke jalur yang benar, yap, dia putus sama pacarnya.

Tapi lama-kelamaan kami sadar kalo kami itu emang butuh sama yang namanya pacar. Kami baru sadar kalo kebersamaan kami, tiap malem minggu suka nongkrong di taman kota, bayangin, ada 4 orang cowok ngerumpi di malem minggu, muka-muka m*a*h*o. Hih. 

Hingga pada akhirnya satu per satu dari kami mulai melepaskan status jomblo, emang butuh waktu "Biarpun pelan tapi pasti." itulah motto kami saat itu. Tinggal 2 orang yang belum dapet, saya termasuk didalamnya dan enggak berselang lama, pada tanggal 20 Maret 2013 ada sesuatu hal besar terjadi.

Salah satu dari keempat sahabat saya, namanya Husain. Dia membawa sebuah kabar yang cukup mengejutkan. Dia bilang kalo ada yang suka sama saya. Dia ceritain deh semua kronologinya, saat itu saya bingung, saya ragu, diambil apa jangan ya?

Beberapa hari kemudian..

Akhirnya setelah dipikir-pikir saya terima juga tuh cewek yang Husain ceritain sama saya. Jadi kita anggap Husain ini adalah tukang pos dalam PDKT saya sama gebetan. Dia yang selalu jadi orang buat ngenterin berita atau apapun baik itu dari saya atau pun dari gebetan. Kebetulan gebetan saya juga suka curhat sama dia, karena gebetan saya itu temen sekelas, iya sekelas.

Namanya Yonna, orangnya lumayan tinggi sekitar 165cm, wajahnya ah, pasti cantik, kulitnya putih mulus. Enggak banyak yang bisa saya definisikan karena jujur, saya sedikit terkejut dengan kejombloan saya yang sudah menginjak angka 1 tahun tapi masih aja ada yang mau sama saya. Cinta itu memang buta, tapi mencintai kamu bukanlah suatu kebutaan, kata Yonna. Oke, saya juga seneng kok, bisa dicintai begitu besarnya.

Awal dari semuanya adalah ketika Yonna tiba-tiba nge-bm saya, dan minta foto Cristiano Ronaldo, aneh kenapa minta sama saya? Bukankah di internet juga banyak, kata saya. Tapi saya enggak gitu dong, kapan lagi coba ngebalesin bm dari cewek cantik. Saya kirimin dia beberapa foto CR, dari situ obrolannya makin merambat enggak cuma ngomongin CR.

Yonna   : "Dam boleh minta foto Cristiano Ronaldo?"

Saya      : *mikir 5 menit* *bingung mau bales apa* "Oh boleh, tunggu ya."

Setelah milih foto CR yang kira-kira layak untuk dipertontonkan ke publik. Saya langsung tekan send picture.

Yonna   : "Loh kok cuma dikit? pelit amat sih."

Saya      : "WOI! MASIH MENDING UDAH DIKASIH." *delete*

Saya       : "Cuma ada segitu, cari aja di internet banyak kok." *send*

Proses PDKT saya sama Yonna itu enggak lama, kira-kira cuma 5 hari. Terus pas tanggal 27 Maret 2013 saya resmi menyandang status pacarnya- Yonna. Saya udah enggak jomblo lagi, saya berasa mimpi. Tolong ya peristiwa ini dicatat dalam sejarah.

Awal-awal masa saya pacaran itu sama kayak pasangan ababil diluar sana, kalo diibaratkan ee’k ayam, hubungan kami masih anget-angetnya. Disaat itu kami malahan sering surat-suratan, bisa berupa tulisan tangan atau pun kirim-kiriman lewat email. Emang udah bukan jamannya, tapi namanya juga cinta, karena cinta membuat logika itu enggak berguna.

Pada suatu hari Yonna pernah bilang kalo dia mau ngasih suprise, saya seneng dong. Tapi kenapa mau ngasih suprise ko malah ngasih tau ke saya? Ah biarlah ~. Hingga pada suatu pagi..

Yonna berjalan pelan menghampiri saya, sambil membawa sebuah novel yang dia pinjam beberapa waktu lalu.

Yonna   : "Nih, tapi novelnya dibuka kalo kamu udah dirumah ya."

Saya      : "Loh, kok gitu emang kenapa?"

Yonna    : "Liat aja nanti." Dia tersenyum.

Kami pun saling awkward moment  J

Sesampainya dirumah, saya buru-buru buat buka tuh novel dan saat dibuka.....

Apakah isinya, tunggu setelah pesan-pesan berikut ini..

Hmm... isinya adalah sebuah surat dan sebuah gantungan kunci transformer. Saya buka suratnya, dan saya baca secara perlahan. Lalu saya tersenyum, bahagia. Dari situ mucul sebuah harapan bahwa Yonna memang yang terbaik buat saya. "Saya enggak akan ngecewain dia." bisik saya dalam hati.

Hari ini saya sengaja buat berangkat sekolah lebih pagi biar bisa ngobrol-ngobrol dulu sama Yonna. Tapi saya selalu kalah pagi dibandingin dia, saya merasa gagal.

Hubungan kami lancar-lancar aja, semuanya terus berjalan, dan enggak terasa UN pun udah lewat. Dan pada tanggal 27 April 2013 hubungan kami resmi menginjak bulan ke-1. Sama seperti halnya remaja diluar sana, kami ngerayain monthsarry, momen itu kami rayakan dengan penuh kebahagiaan, kami juga tuker-tukeran kado. kenapa mau protes? Enggak boleh. Dan lagi-lagi di dalam kado yang Yonna kasih, terdapat sepucuk surat, dan lagi-lagi saya dibuat tersenyum bahagia olehnya.  

Ketika sekolah sudah bebas karena enggak ada kegiatan lagi. Saya dengan Yonna udah jarang ketemu lagi. Hari bebas yang sebelum-sebelumnya saya tunggu-tunggu malah membawa sebuah petaka. Yap, hubungan saya dengan Yonna mulai menemui masalah-masalah kecil, kami jadi sering ribut, dan dia udah "sedikit cuek" sama saya. Tapi saya enggak langsung menyerah, saya berusaha memperbaiki keadaan, dan sedikit bercerita sama si Husain tentang masalah ini, dan dia bakalan coba bantu.

Dari hari ke hari, keadaaan makin enggak bener, usaha saya buat cari tahu kenapa Yonna berubah tak kunjung menemui titik terang. Sama halnya dengan Husain, dia juga tidak kunjung mendapat kabar. Saya rasa sikap Yonna makin ke sini makin beda, contohnya begini. :

Awal-Awal masa pacaran :

Saya      : “Hai, sayang. Kamu dimana?”

Yonna     : "Hai juga sayang. Aku udah dirumah. Kamu dimana? Udah makan?”

*sebenernya percakapan diatas itu mengandung emoticon, tapi ngebayanginnya aja saya udah jijik –_-

Pertengahan masa pacaran :

Saya     : “Hai, sayang. Kamu dimana?”

Yonna   : “Dirumah.”

*kalo yang ini emang natural tanpa emoticon.

So, liat jelas banget kan perbedaannya? Dari yang awal-awal pacaran sama yang pertengahan masa pacaran. Mungkin jika saya pecinta drama, saya bisa langsung bilang ke Yonna. "Kamu berubah.” Tapi untung saja saya masih normal, saya bukan pecinta drama melainkan pecinta wanita.

Hingga pada suatu pagi, di hari sabtu, saya bangun ketika jam sudah menunjukan pukul 08.00 saya enggak kaget, karena toh sekolahnya juga udah bebas. Tapi ketika saya membuka HP, terdapat sebuah pesan singkat dari, Yonna.


Kamu cepetan kesekolah, aku mau ngomongin sesuatu.

Sendder : Yonna 


Damn, hal buruk akan segera terjadi. Saya bergegas mandi, tidak lupa menggosok gigi, habis mandi ku tolong ibu membereskan tempat tidurku, bau pesing. Err, lupakan itu.

Akhirnya saya sampe disekolah, dan Yonna sedang duduk di salah satu kursi kayu , saya pun menghampirinya. Ketika melihat saya tanpa bicara apapaun dia langsung berdiri dan berjalan. Saya yang emang sudah ngerti langsung ngikutin dia, dan sampailah kami di kantin sekolah. Dia diem, saya juga diem. Buat mencegah situasi diem-dieman ini.  Akhirnya saya memberanikan diri buat bicara duluan.

“Hmm.. katanya mau ngomong sesuatu, apaan?

Yonna masih diem, dia masih nunduk. Setelah beberapa saat akhirnya dia mengangkat mukanya.

“Dam, aku rasa sekarang kamu berubah.”

”Maksud kamu berubah gimana?”

“Ya, aku kira kamu tuh enggak bakalan terlalu perhatian sama aku, tau-taunya kamu malah kayak gini. Aku enggak mau diperhatiin berlebihan kayak gini.” 

Dia kembali menundukan kepalanya, kedua tangannya terlihat saling mengepal satu sama lain.

“Tapi kan perhatian itu nunjukin kalo aku sayang sama kamu.”

“Enggak dam, aku udah enggak bisa lagi ngelanjutin ini. Sekarang kita putus.”

“Putus? Beneran? .”

“Ya, beneran. Aku lagi pengen sendiri dulu.” Dia langsung pergi, meninggalkan saya sendirian.

Dan semenjak itu hubungan saya resmi putus. Saya berusaha buat ngelepasin dia ya walaupun berat hati, tapi kan itu keinginan dia buat pergi. Hubungan yang hanya mampu bertahan 1 bulan lebih itu memang jadi sebuah pelajaran buat saya. 

Ada satu kalimat di dalam surat yang dia tulis dan sampai sekarang masih saya ingat, kira-kira begini “Aku enggak bisa mastiin kita bakalan sampai kapan. Tapi yang penting sekarang aku bahagia, dan aku mau jadi yang terbaik buat kamu.” Mungkin saat Yonna minta putus, dia udah enggak bahagia bersama saya.

Saya juga belajar bahwa sebuah hubungan apalagi yang hanya berstatus pacar itu emang mudah sekali lepasnya, kalo diibaratkan bagaikan “Tulang Rusuk Susu”. Kita emang bisa ngejaga Tulang Rusuk Susu itu buat enggak lepas atau menjaganya supaya bisa bertahan dalam jangka waktu yang panjang, tapi apa daya, pada akhirnya toh Tulang Rusuk Susu itu tetep bakalan lepas juga.

Setelah putus dan saya kembali menjadi jomblo. Saya mencoba buat intropeksi diri, tentunya untuk jadi lebih baik lagi. Saya masih mencoba memahami kata-kata Yonna, “Kamu terlalu perhatian sama aku.” Kira-kira kalo aku cuek bakalan dikatain “Kamu tuh enggak perhatian sama aku.” juga nggak ya? Ah, entahlah wanita memang makhluk yang sangat rumit untuk dipahami.




"Banyak orang takut merasakan sulitnya bangkit dari rasa patah hati, hingga mereka berusaha untuk menghindari jatuh cinta."

2 comments: